Pelayanan Kantor Pos Prima

Saya punya sebuah cerita tentang pelayanan publik, walaupun ceritanya pendek tapi ini membuktikan bahwa masih banyak pelayanan publik prima. Sekitar 1 tahunan yang lalu atau tepatnya ketika saya menginjak semester 3 dan ini pengalaman Ibu saya yang kemudian beliau menceritakannya kepada saya. oke cekidot z yah...,

Hmmm..., gini ceritanya, . Kalo udah akhir bulan seperti biasa donk, kita sebagai anak kos minta uang bulanan sama orang tua (kecuali yang engga:) dan sudah dari semester 1 saya menggunakan jasa atm dari bank Muamalat (bukan bang mi'un yah). Kenapa saya menggunakan bank ini, karena tempat tinggal saya agak terpencil jauh dari kawasan perkotaan, yang paling dekat cuma bank BRI dan harus punya KTP tangerang buat buka rekeningnya, dan yang paling penting atm bank Muamalat saya dibuatin sama yang empunya kos he..., wah kok malah promosi bank ci...., balik lagi ke cerita ya, nah cara paling gampang kalo mau transfer yaitu lewat jasa kantor pos, ini dia inti ceritanya, Kantor Pos Cab. Banjarharjo itu namanya, kantornya ci biasa aja dengan warna orangenya, di depan kantor masih berdiri dengan gagah kotak pos (jarang digunain kali makanya masih sehat wal'afiat), ruang tunggunya pun masih terawat dan nih alamatnya Jln. Pramuka No.14 Banjarharjo, Brebes 52265. Seperti biasa donk Ibu saya menyetorkan uang pada petugas posnya, tau ga ci loh..., petugasnya udah ganteng, ramah, sopan, baik hati lagi (kata ibu saya), bisa cemburu bapak saya hohoho...,dan terkadang ngajak ngobrol kliennya jika masih sepi, biar mengakrabkan suasana dan engga ngebosanin. Di lain pihak, saya dengan harap-harap cemas menunggu datangnya kiriman, kasihani anakmu hiks hiks..., 

pam pam pam pam, pam pam pam pam..., bunyi hp saya, Rurouni Kenshin-Departure (acoustic and guitar), kedengerankan suaranya, he..., dengan sigap layaknya seorang sniper langsung saya bidik ehhh salah, saya buka maksudnya, Hmmm..., "transfer dikirim" hore hore..., yeah senang bukan kepalang, bagai ujan di padang gurun dan akhirnya besok pagi saya bisa makan ayam. Kemudian pada malam harinya, saya dan teman saya mendatangi atm, saya masukin kartunya, tekan pinnya, tekan jumlahnya, dan kluar uangnya, eits..., kok ga kluar ci uangnya, walah dalah, stetes keringat dah kluar dari badan saya. Saya coba lagi, masukin kartunya, tekan pinnya, tekan jumlahnya, dan kluar uangnya, lah kok ga keluar juga, stetes lagi kluar keringat saya. "Coba skali lagi", kata teman saya, oke saya coba lagi masukin kartunya, tekan pinnya, tekan jumlahnya, dan kluar uangnya, yah gagal lagi, nangis saya(lebay) dah basah saja badan saya bermandikan keringat. Langsung sms mamih, sms dikirim..., "udah tadi siang", kata mamih. Brarti ada yang error, saya, mesinya, ato temen saya he..., akhirnya pulang dengan tangan hampa dan yah tempe lagi dah besok pagi makannya...,

Seorang Ibu rela berkorban demi anaknya, balik lagi deh ke kantor pos, tutututututtt..., sampe kantor pos. "Mas-mas kok kiriman buat anak saya yang kemarin belum sampai ci ?" Tanya Ibu saya. "Harusnya sudah sampai Ibu, kan kirimnya juga kemarin". jawab Maz-masnya. Jawabannya sopan deh si mas-masnya ini, langsung dia telepon pihak bank Muamalatnya cek dan cek, beberapa kali dia melakukan hal itu, saya ga tau sapa z yang diteleponnya, yang pasti niatnya baik, katanya emang udah masuk uangnya sambil menenangkan Ibu saya. Tidak beberapa lama, Ibu saya pun pulang dan menunggu kabar dari saya. Siang hari setelah kuliah, saya pun pergi ke cabang bank Muamalat terdekat, selidik punya selidik ternyata saya melakukan penarikan melebihi saldo di rekening saya sehingga atmnya diblokir, bukan saya sok-sokan tapi emang karena kirimannya belum masuk, kirim siang, malam diambil, gitu katanya. Kalo masalah ini saya sendiri tidak tau, karena jaringan error atau keluguan saya hohoho... :p

Akhirnya masalahpun terselesaikan, dan saya bilang SEMPOAAAAA>>>> makasih buat mas posnya yang dengan sabar melayani kami, smoga seluruh kantor pos bisa seperti ini, dan ternyata masih ada pelayanan publik prima di Republik ini, lihatlah sesuatu dari berbagai sudut pandang. 
"Jayalah Pos Indonesia"




Nb: Sempat terpikir kok kantor pos gak bangkrut-bangkrut ya, sekarang kan jaman serba canggih, ada hp yang bisa sms dan telepon, ada internet yang membuat jarak makin dekat, tapi tetep aja ada yang menggunakan kantor pos, masih ndeso banget kali tuh orang he... piz, ternyata kantor pos pun ikut mengalami modernisasi selain surat-menyurat, kirim-mengirim, kantor pos jaman sekarang sudah dapat melakukan pembayaran langsung seperti tv berlangganan, internet, transfer atm seperti saya, dan masih banyak lainnya(liat aja di spanduknya). Maafin ane kantor pos, ane berpikiran salah tentang ente.


salam clicker...






Share on Google Plus

About pustakaclicker

Pustakaclicker adalah web berbagi ilmu terutama perpajakan serta segala macam tutorial. Semua yang saya tulis adalah pendapat pribadi saya jika tidak disertai sumber dan tidak ada hubungannya dengan institusi.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

5 komentar :

belanja said...

waaaaah untung sampe ya uangnya >.< kalo enggak...

Faizh said...

betul betul betul

kun_bero said...

mas, tukeran link yuk, link anda sudah saya pasang di http://kunbero99.blogspot.com/p/tukeran-link_25.html,
tolong pasang link saya dg url http://kunbero99.blogspot.com/2010/11/download-film-gratis.html

jangan homepagenya, tpi link d atas aja, kasi text download film gratis,,,
makasih buat kerja samanya and sukses slalu

pustakaclicker said...

@belanja n faizh : Alhmdllh gan nyampe dengan selamat :) maaf2 bgt jarang ngeblog lg sibuk tugas akhir n uts he...,

@kun_bero: sudah dilaksanakan gan, liat z hasilnya, monggo dicek!

for all my guest, thx dah mampir ...

iklan baris said...

saya pun pernah mengalami hal seperti itu.